Panjiesantoso's Blog

Just for share everything

Sejarah – Letusan Krakatau th 1883

Tanggal 27 Agustus nanti akan genap 123 tahun letusan dahsyat Krakatau yang
sempat menggoncangkan seluruh dunia. Pada tanggal 27 Agustus 1883,
bertepatan dengan hari Minggu, dentuman pada pukul 10.02 terdengar di
seluruh wilayah Nusantara, bahkan sampai ke Singapura, Australia, Filipina,
dan Jepang. Bencana yang merupakan salah satu letusan terhebat di dunia itu
sempat merenggut sekitar 36.500 jiwa manusia.

Kegiatan dimulai dengan letusan pada tanggal 20 Mei 1883, waktu kawah
Perbuatan memuntahkan abu gunung api dan uap air sampai ketinggian 11 km ke
udara. Letusan ini walaupun terdengar sampai lebih dari 350 km (sampai
Palembang), tidak sampai menimbulkan korban jiwa.

Pada letusan tanggal 27 Agustus itu bebatuan disemburkan setinggi 55.000 m
dan gelombang pasang (Tsunami) yang ditimbulkan menyapu bersih 163 desa.
Abunya mencapai jarak 5.330 km sepuluh hari kemudian. Kekuatan ledakan
Krakatau ini diperkirakan 26 kali lebih besar dari ledakan bom hidrogen
terkuat dalam percobaan.

*Dikira Meriam Apel*
Seorang pengamat di rumahnya di Bogor, pada tanggal 26 Agustus pukul satu
siang mendengar suara gemuruh yang tadinya dikira suara guntur di tempat
jauh. Lewat pukul setengah tiga siang mulai terdengar letupan pendek,
sehingga ia mulai yakin bahwa kegaduhan itu berasal dari kegiatan Krakatau,
lebih-lebih sebab suara berasal dari arah barat laut-barat. Di Batavia
gemuruh itu juga dapat didengar, demikian pula di Anyer. Di serang dan
Bandung suara-suara itu mulai terdengar pukul tiga.

Seorang bintara Belanda yang ditempatkan di Batavia mengisahkan pengalaman
pribadinya. Seperti banyak orang lainnya ia mengira bahwa dunia akan kiamat
saat itu.

“Tanggal 26 Agustus itu bertepatan dengan hari Minggu. Sebagai sersan pada
batalyon ke-IX di Weltevreden (Jakarta Pusat) hari itu saya diperintahkan
bertugas di penjagaan utama di Lapangan Singa. Cuaca terasa sangat menekan.
Langit pekat berawan mendung. Waktu hujan mulai menghambur, saya
terheran-heran bahwa di samping air juga jatuh butiran-butiran es.”

“Sekitar pukul dua siang terdengar suara gemuruh dari arah barat. Tampaknya
seperti ada badai hujan, tetapi diselingi dengan letupan-letupan, sehingga
orangpun tahu bahwa itu bukan badai halilintar biasa.”

“Di meja redaksi koran Java Bode orang segera ingat pada gunung Krakatau
yang sudah sejak beberapa bulan menunjukkan kegiatan setelah beristirahat
selama dua abad. Mereka mengirim kawat kepada koresponden di Anyer, sebuah
pelabuhan kecil di tepi Selat Sunda, tempat orang bisa menatap sosok
Krakatau dengan jelas pada cuaca cerah. Jawabnya tiba dengan cepat: ‘Di sini
begitu gelap, sampai tak bisa melihat tangan sendiri.’ Inilah berita
terakhir yang dikirimkan dari Anyer…”

“Pukul lima sore gemuruh itu makin menghebat, tapi tidak terlihat kilat.
Letusan susul-menyusul lebih kerap, seperti tembakan meriam berat. Dari
Lapangan Raja (Merdeka, Red.) dan Lapangan Singa (Banteng) terlihat
kilatan-kilatan seperti halilintar di ufuk barat, bukan dari atas ke bawah,
tetapi dari bawah ke atas. Waktu hari berangsur gelap, di kaki langit
sebelah barat masih terlihat pijaran cahaya.”

“Sudah menjadi kebiasaan bahwa tiap hari pukul delapan tepat di benteng
(Frederik Hendrik, sekarang Mesjid Istiqlal) ditembakkan meriam sebagai
isyarat upacara, disusul dengan bunyi terompet yang mewajibkan semua
prajurit masuk tangsi. Para penabuh genderang dan peniup terompet batalyon
itu sudah siap pada pukul delapan kurang seperempat. Mereka masih merokok
santai sebelum mereka berbaris untuk memberikan isyarat itu. Tiba-tiba
terdengar tembakan meriam menggelegar, jauh lebih dini daripada biasanya.
Mereka segera berkumpul membentuk barisan dan setelah terompet dibunyikan,
mereka berbaris sambil membunyikan genderang dan meniup terompet. Baru saja
mereka mencapai asrama ketika meriam yang sebenarnya menggelegar dari dalam
benteng. Gunung Krakatau ternyata mengecoh mereka!”

*Batavia** Jadi Dingin*
“Sementara itu ‘penembakan’ berlangsung terus. Kadang-kadang bunyinya
seperti tembakan salvo beruntun, kilatan-kilatan menyambar-nyambar ke
langit. Semua orang tercekam ketakutan. Tiada seorangpun percaya bahwa ada
badai mengamuk jauh di sana. Hampir tidak ada orang yang berani tidur malam
itu. Banyak yang berkumpul di halaman rumah mereka sambil mengarahkan
pandangan mereka ke arah barat dan memperbincangkan kemungkinan-kemungkinan
yang menyebabkan gejala alam yang aneh itu. Hanya anak negeri yang tak
ragu-ragu: ‘Ada gunung pecah,’ kata mereka.”

“Menjelang tengah malam tiba perwira piket, Letnan Koehler. Ia mengatakan
kepada saya bahwa seluruh kota sedang dalam keadaan panik. Penduduk asli
berkumpul di masijid-masjid untuk bersembahyang. Penduduk Belanda tetap
terjaga di rumah masing-masing atau pergi ke rumah bola Concordia atau
Harmonie untuk saling mencari dukungan dari sesamanya.”

“Menjelang pukul dua pagi rentetan letusan bak tembakan cepat artileri itu
mencapai puncaknya. Rumah-rumah batu bergetar dan jendela-jendela
bergemerincing. Gelas lampu penerangan jalan jatuh dan bertebaran di tanah,
kaca etalase toko pecah, penerangan gas di banyak rumah padam. Sesudah itu
ledakan-ledakan mereda, namun dari arah barat masih terdegar suara gemuruh.”

“Kemudian saya merasakan bahwa udara makin menjadi dingin. Dalam beberapa
jam saja suhu udara telah menurun sedemikian rupa, sampai saya gemetar
kedinginan di pos jaga. Belum pernah di Batavia udara sedingin itu. Waktu
saya melihat keluar ternyata seluruh kota diliputi oleh kabut tebal.
Penerangan jalan di seberang Lapangan Singa tak dapat saya lihat
lagi,meskipun saya mendengar dari rekan lain bahwa lampu-lampu masih
menyala. Tak lama kemudian ternyata kabut itu bukan kabut biasa, melainkan
hujan abu, yang jatuh tak lama setelah lewat tengah malam – mula-mula
jarang-jarang, tetapi makin lama makin deras, sehingga segalanya terselimuti
oleh kabut abu yang tebal.”

“Pada pukul enam pagi, sesuai peraturan, semua lampu harus dipadamkan,
tetapi matahari tidak terbit! Baru sekitar pukul tujuh nampaknya fajar
seperti akan menyingsing, tetapi hari itu tak akan menjadi terang. Hawa
makin menjadi dingin, sehingga saya memerintahkan anak buah saya untuk
mengenakan jas hujan mereka. Sementara itu abu turun dengan tiada
putus-putusnya. Abu itu ke mana-mana, bangsal jaga juga dilapisi oleh serbuk
halus yang berwarna kelabu keputih-putihan. Prajurit jaga yang saya lihat
dari jendela sedang mondar-mandir, nampak seperti boneka salju kelabu yang
bergerak secara mekanis.”

“Sekitar pukul sembilan pagi ledakan-ledakan dan guruh makin bertambah. Pada
pukul sepuluh hari gelap seperti malam. Lampu-lampu gas dinyalakan kembali.
Lapisan abu setebal 15 mm menutupi segala yang ada. Jalan-jalan sunyi
senyap, tak ada yang berani menampakkan diri. Saya merasa seorang diri di
dunia, di dunia yang tak lama lagi bakal runtuh!”

“Pada pukul 10.40 akhirnya tiba telegram dari Serang, yang isinya memuat
sedikit keterangan mengenai penyebab gejala-gejala alam yang mengerikan itu.
Kawat itu berbunyi: ‘Kemarin petang Krakatau bekerja. Bisa didengarkan di
sini. Semalam suntuk cahayanya terlihat jelas. Sejak pukul sebelas
ledakan-ledakan makin hebat dan tak terputus-putus. Setelah hujan abu deras
pagi ini matahari tak tampak, gelapnya seperti pukul setengah tujuh malam.
Merak dimusnahkan gelombang pasang. Sekarang di sini sedang hujan kerikil.
Tanpa payung kuat tak ada yang berani keluar.'”

“Lewat pukul duabelas, ketika di Batavia masih gelap gulita dan sangat
dingin, tersiar berita kawat dari pelabuhan Pasar Ikan dan Tanjung Priok.
Sebuah gelombang pasang telah membanjiri kota bagian bawah. Permukaan air
dua meter di atas garis garis normal. Kapal uap Prinses Wilhelmina
dicampakkan ke pangkalan, seperti juga kapal Tjiliwoeng yang cerobong
asapnya merusak atap kantor pabean. Sejumlah kapal motor dan perahu
terdampar acak-acakan di Pelabuhan Pasar Ikan, berlumuran lumpur dan abu
tebal. Pengungsi mulai mengalir sepanjang jalan raya dengan membawa harta
benda yang bisa dijinjing ke arah Weltevreden yang lebih tinggi letaknya.
Pada pukul dua dan empat sore datang lagi gelombang pasang, tetapi kali ini
kurang tinggi dibandingkan yang pertama.”

“Di sebelah barat kini menjadi tenang dan kelam makin berkurang, sehingga
matahari mulai nampak sebagai bercak merah kotor pada langit yang kelabu.”

“Pada pukul lima petang saya diganti dan menerima perintah untuk segera
menyiapkan suatu pasukan yang akan diberangkatkana ke daerah yang terkena
musibah di Sumatra Selatan. Pada saat itu di Batavia tidak seorangpun tahu
dengan tepat apa yang sebenarnya terjadi di sebelah barat. Semua hubungan
telegram dengan daerah yang terlanda malapetaka terputus.”

*Serang Sunyi Mencekam*
Kalau di Jakarta, air pasang itu tak mengambil korban terlalu besar, tapi di
daerah pantai sebelah barat Jawa Barat yang lebih dekat dengan gunung yang
sedang murka itu, akibatnya sangat mengerikan. Di Tangerang, pantai utaranya
digenangi sampai sejauh satu hingga satu setengah km dengan meminta korban
manusia cukup besar. Sembilan buah desa pantai musnah. Korban di daerah ini
tercatat 1.794 orang penduduk asli dan 546 Cina dan Timur Asing lainnya.

Di Serang suara gemuruh mulai terdengar pada pukul 3 siang, hari Minggu.
Malamnya terus-menerus tercium bau belerang dan guruh serta kilat terlihat
dari arah Krakatau. Hari Seninnya langit di sebelah barat berwarna kelabu,
lalu hujan abu turun tanpa hentinya. Pukul setengah sebelas hari mulai
kelam, dan makin menggelap, sehingga hampir tak terlihat apa-apa. Lewat
pukul sebelas datang kawat dari Serang bahwa telah terjadi hujan kerikil
batu apung; tak lama kemudian hubungan telegram dengan Jakarta terputus.
Setelah hujan kerikil menyusul hujan lumpur, yakni abu basah yang melekat
pada daun-daun dan dahan-dahan pohon sehingga kadang-kadang runtuh karena
beratnya. Sekitar pukul 12 hujan lumpur ini berhenti, tetapi abu kering
tetap turun.

Anehnya, selama itu di Serang tak terdengar letusan-letusan, bahkan suasana
sangat sepi mencekam, yang membuat banyak orang makin gugup dan tertekan.
Hewan peliharaan juga makin gelisah, mereka ingin sedekat mungkin dengan
manusia di dalam rumah, di dekat lampu. Dengan kekerasan sekalipun
hewan-hewan itu tak berhasil diusir. Setelah pukul dua siang langit mulai
terlihat agak terang di sebelah timur, ayam-ayam jantan mulai berkokok.
Suara gemuruh mulai terdengar lagi, sedang hujan abu turun terus-menerus dan
bau abu belerang menusuk hidung. Pada pukul empat sore lampu-lampu masih
dinyalakan.

Surat-surat kabar yang terbit di Batavia tertanggal 28, 31 Agustus, dan 4
September penuh dengan berita-berita tentang malapetaka yang menimpa daerah
Banten. Tetapi jarang sekali ada kisah dari saksi mata, sebab tempat-tempat
yang letaknya di tepi pantai seperti Merak, Anyer, dan Caringin, hancur
luluh dan hanya ada beberapa orang Belanda yang melarikan diri dan tertolong
pada saat yang tepat.

*Ketika Siuman Semua Gelap*
Di Merak seorang pemegang buku pada perusahaan pelabuhan bernama E. Pechler
merupakan satu-satunya orang Belanda yang lolos. Ia sedang bertugas membawa
telegram atasannya untuk dikirimkan ke Batavia lewat Serang. Berita ini
mungkin yang terakhir dikirimkan dari Merak. Isinya laporan kepada Kepala
Jawatan Pelabuhan di Betawi, yang menyebutkan bahwa pada hari Minggu tanggal
26 Agustus dan keesokan harinya, sebagian Merak yang lebih rendah letaknya,
Pecinan, jalan kereta api, tergenangi; jembatan berlabuh dan teluk tempat
pengambilan batu untuk pelabuhan rusak; jembatan dan derek-derek masih di
tempat saat itu, tetapi gerbong-gerbong sudah masuk laut.

Sekitar pukul sembilan pagi Pechler berada di kaki sebuah bukit di luar
Merak. Tiba-tiba ia ditimpa hujan lumpur dan badai. Ia melihat gelombang air
mendekat, sehingga ia lari tunggang-langgang ke atas sebuah bukit, tapi
sebelum ia mencapai puncaknya, ia sudah terkejar air pasang. Apa yang
terjadi setelah itu ia tak tahu lagi…

Keesokan harinya ia baru siuman kembali. Tempat sekitarnya sudah kering,
tetapi ia tak dapat mengenali sekelilingnya karena sangat gelap.

Pada hari Selasa ia baru bisa berjalan kembali ke Merak. Di tengah jalan ia
melihat sebuah lokomotif yang rusak parah, sekitar 500 m dari tempat
berhentinya. Di Merak ia tidak menemukan apa-apa lagi. Bahkan mayat pun tak
dijumpainya… semuanya telah dihanyutkan ke laut. Di antara petugas
pemerintah di Merak hanya Pechler dan seorang insinyur bernama Nieuwenhuis
yang selamat, karena sedang berpergian ke Batavia. Waktu insinyur itu
kembali ke Merak, rumahnya yang dibangun di atas bukit setinggi 14 m hanya
tinggal lantainya saja.

*Hujan Deras Batu Apung di Teluk Betung*
Anyer dilanda gelombang pasang pada Senin pagi, tanggal 27, sekitar pukul
sepuluh pagi. Gelombang ini menyapu bersih pemukiman di tepi pantai itu,
sehingga yang tinggal hanyalah benteng, penjara, kediaman Patih dan Wedana.
Dataran sekitar Anyer, yang di belakang tempat itu lebarnya kurang lebih 1
km seakan-akan dicukur gundul; di dekat pantai bongkahan-bongkahan karang
dilemparkan ke darat.

Caringin yang berpenduduk padat juga hancur luluh; letaknya di dataran yang
lebarnya sekitar 1.500 m, disusul oleh bukit-bukit 50m, tempat sejumlah
kecil penduduknya menyelamatkan diri.

Bukan hanya di darat, tetapi di laut lepas Krakatau juga meneror kapal-kapal
yang kebetulan berlayar di dekatnya. Penumpang kapal yang melayari Selat
Sunda pada hari naas itu tidak dapat melupakan pengalaman dan ketakutan
mereka selama hidupnya.

Kapal api Gouverneur Generaal Loudon, dengan nakhoda Lindeman, sebuah kapal
Nederland Indische Stoomvaartsmaatschappij (pendahulu KPM) berlayar dari
Batavia ke Padang dan Aceh dengan menyinggahi Teluk Betung, Krui, dan
Bengkulu. Kapal itu berangkat pada tanggal 26 Agustus pagi hari dari
Jakarta. Seorang penumpang kapal itu mengisahkan pengalamannya sebagai
berikut:

“Cuaca pagi itu sangat cerah. Siang harinya kami berlabuh di Anyer, sebuah
pelabuhan kecil di pantai Banten. Beberapa orang pekerja kasar naik dari
pelabuhan ini. Kapal kemudian melanjutkan pelayarannya ke arah Teluk
Lampung, melewati Pulau Sangiang dan Tanjung Tua. Di sebelah kiri kapal kami
lihat Pulau Rakata dari kejauhan, yang kami singgahi dua bulan yang lalu.”

“Waktu Gunung Krakatau mulai bekerja bulan Mei yang lalu, setelah dua abad
beristirahat, perusahaan pemilik kapal Loudon mengadakan suatu tour
pariwisata bagi penduduk Batavia. Dengan membayar dua puluh lima gulden kita
bisa berlayar ke Pulau Krakatau. Pada waktu itu masih mungkin untuk mendarat
ke pulau, bahkan mendaki kawahnya yang mengeluarkan uap putih.”

“Sekarang gunung berapi itu nampaknya jauh lebih gawat. Asap hitam pekat
membubung dari kawahnya ke langit biru dan hujan abu halus turun di geladak
kapal…”

“Pada pukul 7 petang kami berlabuh di Teluk Betung. Hari amat cepat menjadi
gelap, sedang lautpun agaknya makin berombak dan hujan abu makin deras.
Kapal Loudon memberi isyarat ke darat agar dikirimi sekoci bagi penumpang
yang akan mendarat, tetapi tidak ada jawaban apa-apa. Lalu kapten
memerintahkan agar sekoci kapal diturunkan, tetapi gelombang besar tak
memungkinkan untuk mencapai darat, sehingga sekoci itu harus kembali lagi.”

“Lampu pelabuhan menyala seperti biasa, tetapi tampaknya ada
kejadian-kejadian luar biasa di Teluk Betung. Sekali-sekali terlihat tanda
bahaya dari kapal-kapal lain dan terdengar suara kentongan bertalu-talu.
Penerangan kota dipadamkan. Sementara itu hujan abu kini berubah menjadi
hujan batu apung yang deras…”

*Menara Suar Patah Seperti Batang Korek Api*
“Dengan rasa kurang enak kami melewatkan malam itu. Air laut makin liar dan
ombak-ombak besar mendera lambung kapal tanpa hentinya. Ketika fajar
menyingsing kami melihat bahwa Teluk Betung menderita kerusakan cukup parah
oleh gelombang pasang. Kapal api pemerintah Barouw, terlepas dari jangkarnya
dan dihempaskan ke darat. Gudang-gudang dan gedung-gedung pelabuhan lain
rusak. Tetapi tak tampak tanda-anda kehidupan di kota kecil itu…”

“Pukul tujuh pagi tiba-tiba kami melihat dinding air melaju ke arah kapal
kami. Loudon sempat melakukan manouvre untuk menghindar, sehingga gelombang
itu mengenai sejajar dengan sisi kapal. Kapal itu menukik hebat, tetapi pada
saat bersamaan gelombang itu telah lewat dan Loudon selamat. Kami sempat
melihat betapa air pasang itu mendekati, lalu melanda kota Teluk Betung
dengan tenaga tak terbendung…”

“Tak lama kemudian masih ada tiga gelombang dahsyat yang menghambur, yang di
hadapan mata kami memporak-porandakan segala apa yang ada di pantai. Kami
melihat bagaimana menara suar patah seperti batang korek api dan rumah-rumah
lenyap digilas gelombang. Kapal Barouw terangkat, kemudian dicampakkan ke
darat melewati puncak-puncak pohon nyiur. Yang tadinya Teluk Betung kini
hanya air belaka…”

“Di kota itu tentunya ada ribuan orang yang meninggal serentak dan kotanya
sendiri seperti dihapuskan dari muka bumi. Semua itu terjadi dengan cepat
dan mendadak, sehingga melintas sebelum kita sempat menyadari apa yang
sebenarnya terjadi. Seakan-akan dengan satu gerakan maha kuat dekor latar
belakang sebuah sandiwara telah digantikan…”

“Akhirnya Kapten Lindeman memutuskan untuk meninggalkan teluk itu, karena ia
beranggapan bahwa keadaannya cukup berbahaya. Kapal menuju ke Anyer dengan
tujuan untuk melaporkan malapetaka yang menimpa Teluk Betung. Tak lama
kemudian kapal sudah berlayar di laut lepas. Walaupun hari masih pagi, cuaca
makin menggelap, dan menjelang pukul sepuluh sudah gelap seperti malam.
Kegelapan itu bertahan selama delapan belas jam dan selama itu turun hujan
lumpur yang menutupi geladak sampai hampir setengah meter.”

“Di ruang kemudi nakhoda melihat bahwa kompas menunjukkan gerakan-gerakan
yang paling aneh; di laut terjadi arus-arus kuat, yang selalu berubah
arahnya. Udara dicemari oleh gas belerang pekat yang membuat orang sulit
bernapas dan beberapa penumpang menderita telinga berdesing. Barometer
menunjukkan tekanan udara yang sangat tinggi. Kemudian bertiuplah angin kuat
yang berkembang menjadi badai. Kapal diombang-ambingkan oleh getaran laut
dan gelombang tinggi. Ada saat-saatnya Loudon terancam akan terbalik oleh
luapan air yang datang dari samping. Apa saja yang tak terikat kuat
dilemparkan ke laut…”

*Api Santo Elmo*
“Tujuh kali berturut-turut halilintar menghantam tiang utama. Dengan
rentetan letupan yang gemeretak, geledek itu kadang-kadang seperti
bergantungan di atas kapal yang diterangi cahaya mengerikan. Alat pemadam
kebakaran disiapkan di geladak, sebab nakhoda khawatir setiap waktu Loudon
bisa terbakar.”

“Kecuali halilintar, kami juga menyaksikan gejala alam aneh lain, yakni apa
yang disebut sebagai api Santo Elmo. Di atas tiang kapal berkali-kali
terlihat nyala api kecil-kecil berwarna biru. Kelasi-kelasi pribumi mendaki
tiang untuk memadamkan ‘api’ itu, tetapi sebelum mereka sampai ke atas
gejala itu telah lenyap kemudian terlihat berpindah ke tempat lain. Api biru
yang berpindah-pindah itu sungguh merupakan pemandangan yang menyeramkan dan
membangunkan bulu kuduk.”

“Antara badai dan ombak besar kami mengalami saat-saat tenang. Tiba-tiba
saja semuanya menjadi sunyi senyap dan lautpun licin seperti kaca. Tetapi
sepi yang tak wajar ini lebih mencekam daripada gegap gempita ombak dan
topan yang harus kami alami. Tak terdengar suara lain, kecuali keluh kesah
dan doa para penumpang Indonesia di geladak depan, yang yakin bahwa ajal
mereka segera akan sampai.”

“Akhirnya pada malam menjelang tanggal 28 kami melihat sekelumit cahaya
membersit dilangit! Seberkas sinar bulan pucat berhasil menembus awan gelap.
Ketika itu sekitar pukul empat pagi. Di kapal orang bersorak-sorai gembira
dengan rasa syukur dan lega.”

“Memang masih ada batu apung dan abu turun ke geladak, tetapi paling tidak
kami bisa melihat sekelilingnya dengan agak jelas. Kami masih berlayar
menyusuri pantai Sumatra. Nampaknya pantai sangat sunyi. Yang dulunya
ditumbuhi pohon-pohon kini hanya tersisa tunggul bekas batangnya yang patah.
Laut penuh dengan kayu dan batu apung, yang di pelbagai tempat mengumpul
menjadi semacam pulau besar yang menutupi jalan masuk ke Teluk Lampung.”

“Tampang kapal Loudon benar-benar mengejutkan. Ia lebih mirip kapal yang
tenggelam sepuluh tahun di dasar laut dan baru diangkat kembali. Kami
melayari Selat Sunda dan pagi-pagi sekali Krakatau nampak kembali. Sekarang
kami baru mengerti apa yang sebenarnya terjadi. Seluruh pulau itu meledak
sampai hancur lebur dan sebagian besar hilang. Dinding kawahnya sama sekali
runtuh, kami hanya melihat celah-celah raksasa yang mengeluarkan asap dan
uap.”

“Di laut, antara Pulau Sebesi dan Pulau Krakatau yang tadinya masih
merupakan jalur pelayaran, kini bermunculan pulau-pulau vulkanik kecil dan
berpuluh gosong arang timbul dari permukaan air. Pada delapan tempat tampak
asap dikelilingi uap putih dari laut.”

“Dengan lambat kami mendekati pantai Jawa. Pemandangan yang terlihat hampir
tak terperikan. Segalanya telah diratakan menjadi gurun tak bertuan. Waktu
kami berlabuh di Teluk Anyer, kami baru menyadari bahwa pelabuhan kecil itu
sudah tidak ada lagi. Semuanya telah tersapu bersih, tiada rumah, tiada
semak, bahkan tak ada batu yang kelihatan! Hanya sebuah tonggak masih
menandai bekas tempat berdirinya mercusuar. Selebihnya tidak ada apa-apa
lagi, kehampaan dan kesepian…”

“Yang dulunya merupakan kampung-kampung yang makmur, kini hanya hamparan
lumpur kelabu. Sungai penuh dengan puing dan lumpur. Di mana-mana tak nampak
tanda-tanda kehidupan…”

“Pulau-pulau di Selat Sunda juga tak luput dari musibah. Pulau Sebesi yang
pernah dihuni dua ribu orang, kini hanya tinggal seonggok bukit abu, sampai
puncaknya yang hampir lima ratus meter tingginya itu, dan semua
tumbuh-tumbuhan tak berbekas. Tak terlihat perahu atau desa lagi. Demikian
pula keadaan pulau-pulau lain, Pulau Sebuku dan Pulau Sangiang.”

*Hujan Lumpur*
“Pada tanggal 29 Agustus kami kembali di Lautan Hindia. Makin ke utara,
makin kurang kelihatan akibat malapetaka besar itu. Kemudian di Padang dan
beberapa tempat lainnya kami bertemu dengan orang-orang yang mendengar
ledakan-ledakan dan gemuruh Krakatau. Yang aneh ialah bahwa kami yang berada
di tempat yang paling dekat dengan Krakatau, tidak mendengar
dentuman-dentuman itu…….”

Itulah kisah seorang penumpang kapal yang melihat malapetaka itu dari jarak
jauh. Dari kota Teluk Betung sendiri ada saksi mata yang selamat. Menurut
dia gelombang pasang yang pertama tiba tanggal 27 Agustus pagi sekitar pukul
setengah tujuh, yang merebahkan lampu pelabuhan, gudang batu bara, gudang di
dermaga, dan melemparkan kapal Barouw dari sisi timur bendungan melewati
pemecah gelombang sampai ke Kampung Cina. Gudang Garam rusak dan Kampung
Kangkung beserta beberapa kampung di pantai lainnya dihanyutkan. Kapal
pengangkut garam Marie terguling di teluk, tetapi kemudian dapat tegak
kembali. Orang juga melihat kapal Loudon berlabuh, kemudian berlayar lagi
pada pukul tujuh.

Langit berwarna kuning kemerah-merahan seperti tembaga, dari arah Krakatau
terlihat kilatan-kilatan api, hujan abu turun tiada hentinya, tetapi sekitar
pukul delapan keadaannya tenang. Sementara orang-orang yang sempat mengungsi
ke tempat yang tinggi waktu itu masih sempat kembali ke rumah masing-masing
untuk menyelamatkan apa saja yang masih bisa diambil, atau untuk melihat
keadaan.

Kurang lebih pukul sepuluh tiba-tiba terdengar letusan hebat yang membuat
orang terpaku. Suatu pancaran cahaya dan kilat terlihat di arah Krakatau.
Segera setelah letusan itu hari mulai remang-remang. Kerikil batu apung
mulai bertaburan. Menjelang pukul sebelas hari gelap seperti malam, hujan
abu berubah menjadi hujan lumpur. Selanjutnya apa yang tepatnya berlangsung,
tiada yang tahu, karena yang selamat berlindung di rumah residen dan hanya
mendengar deru dan gemuruh sepanjang malam yang disebabkan oleh angin topan
yang mematahkan ranting, menumbangkan kayu-kayuan, dan melemparkan lumpur
pada kaca-kaca jendela. Para pelarian itu tidak sadar bahwa gelombang pasang
sebenarnya sudah mendekati tempat pengungsiannya sejauh 50 m di kaki bukit.

Baru keesokan harinya orang mengetahui betapa besar kehancuran yang terjadi.
Seluruh dataran diratakan dengan tanah, tiada rumah maupun pohon yang masih
tegak. Yang ada hanya abu, lumpur, puing, kapal ringsek, dan mayat manusia
maupun hewan bertebaran di mana-mana. Kapal Barouw sudah tak terlihat lagi.
Baru kemudian kapal yang naas itu ditemukan di lembah Sungai Kuripan, di
belakang belokan lembah pada jarak 3.300 m dari tempat berlabuhnya, dan
2.600 m dari Pecinan, tempatnya dicampakkan gelombang pertama pukul setengah
tujuh itu. Sejumlah perahu kandas di tepi lembah, sebuah rambu laut
ditemukan di lereng bukit pekuburan. Awak kapal Barouw, mualim pertama Amt
dan juru mesin Stolk hilang tak ketahuan rimbanya.

Bagian pantai Sumatra yang terjilat malapetaka Krakatau paling parah,
terutama adalah yang letaknya berhadapan dengan Selat Sunda. Misalnya
tempat-tempat di tepi Teluk Semangka.

*Terjepit Dua Rumah*
Seorang Belanda yang mengalami pribadi kedahsyatan letusan Krakatau dan
berhasil mempertahankan hidupnya adalah seorang controleur yang ditempatkan
di Beneawang, ibukota afdeling Semangka, yang letaknya di Teluk Semangka,
Lampung. PLC. Le Sueur, pejabat Belanda itu, melaporkan kepada atasannya
dalam sepucuk surat tertanggal 31 Agustus 1883 sebagai berikut:

“Pada hari Minggu sore, menjelang pukul empat, sewaktu saya sedang membaca
di serambi belakang rumah saya, tiba-tiba saja terdengar beberapa dentuman
yang menyerupai letusan meriam. Saya mengira bahwa residen yang menurut
rencana akan tiba besok dengan kapal bersenjata pemerintah telah mempercepat
jadwal kunjungannya. Saya segera mengumpulkan para kepala adat dan pejabat
setempat ke pantai. Tetapi kami tidak melihat ada kapal di laut. Saya segera
kembali ke rumah.”

“Baru saja saya sampai di rumah, seorang pesuruh melaporkan bahwa air laut
mulai naik dan beberapa kampung di pantai sudah tergenang. Saya segera
berangkat lagi untuk menertibkan keadaan di antara rakyat yang mulai panik
dan memanggil-manggil nama Allah. Saya menyuruh mereka membawa wanita dan
anak-anak ke tempat-tempat yang letaknya lebih tinggi. Kemudian air surut
lagi dengan cepat, tetapi mulai hujan abu.”

“Sekitar pukul empat pagi saya dibangunkan oleh orang-orang yang
memberitakan bahwa di kaki langit terlihat cahaya kemerah-merahan. Saya
merasa khawatir…”

“Pukul enam pagi, hari Senin, saya pergi ke pantai. Permukaan air laut jauh
lebih rendah dari biasanya. Sementara batu karang yang biasanya tak nampak,
kini menjadi kering. Selanjutnya saya mendengar guruh sambung-menyambung,
sehingga saya khawatir masih ada hal-hal yang lebih mengerikan yang akan
menimpa kami…”

“Setiba di rumah saya menyuruh memanggil Van Zuylen (pembantu saya) untuk
menulis rancangan surat kepada residen tentang apa yang terjadi. Jam sudah
menunjukkan pukul tujuh lewat, tetapi cuaca begitu gelap sehingga
lampu-lampu masih menyala. Sejurus kemudian kata Van Zuylen: ‘Maaf tuan,
untuk sementara saya berhenti menulis saja. Saya merasa gelisah.'”

“Baru saja ia mengatakan itu, tiba-tiba kami mendengar ribut-ribut.
Laki-laki, perempuan, dan anak-anak berlarian sambil berteriak: ‘Banjir!
Banjir!’. Van Zuylen dan saya segera keluar dan menawari orang-orang itu
agar berlindung di rumah saya saja, karena rumah saya terletak di tempat
yang agak tinggi dan dibangun di atas tiang. Tetapi tak lama kemudian air
pasang kembali ke laut sehingga semuanya tenang kembali…”

“Ketenangan itu tak berlangsung lama: Sejurus kemudian air laut kembali lagi
dengan debur dan gemuruh yang menakutkan. Di rumah saya saat itu sudah ada
sekitar tiga ratus orang pengungsi. Saya mondar-mandir di antara mereka
untuk agak menenangkan mereka. Tiba-tiba saya mendengar serambi depan runtuh
dan air segera menerjang ke dalam rumah. Saya menganjurkan mereka untuk
pindah ke serambi belakang. Baru saja saya mengatakan itu, tiba-tiba seluruh
rumah roboh berantakan dan kami semuanya terseret oleh arus air.”

“Setelah itu saya tak tahu lagi apa yang terjadi. Saya berhasil meraih
sekerat papan dan mengapung mengikuti aliran air, sampai kaki saya
tersangkut sesuatu sehingga papan itu harus saya lepaskan. Setelah itu saya
berhasil menggapai beberapa keping atap. Saya berpegangan erat-erat sampai
air kembali ke laut dan kaki saya menginjak tanah. Saya menggunakan jas saya
untuk melindungi kepala dari hujan lumpur.”

“Di kejauhan saya mendengar suara minta tolong dari laki-laki, perempuan,
dan anak-anak, tetapi saya tak berdaya menolong. Saya tak bisa berdiri
karena lemas, takut, dan terkejut, lagi pula tak terlihat apa-apa sebab
gelap. Saya mendengar air datang lagi dengan kuatnya. Saya hanya bisa berdoa
sejenak memohon penyelamatan nyawa kami semua sambil menyiapkan diri untuk
menghadapi maut. Lalu saya dihanyutkan oleh air, diputarkan, lalu
dicampakkan dengan kekuatan dahsyat. Saya terjepit di antara dua rumah yang
mengapung. Saya tak bisa bernapas lagi rasanya. Saya mengira bahwa ajal saya
sudah sampai. Tetapi tiba-tiba kedua rumah itu terpisah lagi. Kemudian Saya
mendapat batang pisang yang tak saya lepaskan lagi…”

“Dengan batang pisang itu saya mengapung beberapa lama, berapa lama tepatnya
saya tak tahu lagi. Waktu air surut, saya terduduk saja, barangkali sejam
lamanya saya di situ tanpa bergerak. Di sekitar saya masih gelap gulita dan
hujan lumpur berlangsung terus.”

*Kontrolir Berteriak Minta Tolong*
“Akhirnya Saya mendengar suara-suara manusia di dekat tempat itu. Saya
memanggil, bangkit, lalu mulai berjalan tertatih-tatih dengan mata tertutup
lumpur sambil meraba-raba jalan saya. Semua pakaian saya, kecuali baju kain
flanel, telah tercabikkan dari badan saya. Saya berjalan dalam keadaan
kedinginan di bawah hujan lumpur, tetapi tidak berhasil menemukan
orang-orang yang saya dengar suaranya itu.”

“Saya menginjak semak-semak berduri dan kulit saya tercabik oleh duri rotan,
sedang saya lebih banyak jatuh bangun daripada berjalan. Akhirnya saya
mendengar ada orang berkata dalam bahasa Lampung: ‘Kita tak jauh dari sungai
besar.’ Saya mempercepat jalan saya sedapatnya, menyapu lumpur dari mata
saya lalu bergegas menuju ke arah suara tadi. Saya bertemu seorang Jawa,
seorang Palembang, dan beberapa wanita Jawa.”

“Tak lama kemudian kami melihat cahaya obor dari jauh. Tanpa berhenti saya
berteriak: ‘Tolong! Tolong! Saya kontrolir!’ Tetapi agaknya pembawa obor itu
tak mendengar suara saya. Beberapa kali kami melihat cahaya itu, tapi
kemudian menghilang di dalam kegelapan. Ketika itu semestinya sudah pukul
delapan atau sembilan pagi, tetapi masih gelap gulita…”

“Akhirnya ada juga seorang pembawa obor yang datang mendapatkan kami. Saya
katakan kepadanya siapa saya, lalu ia mengantarkan saya melewati hutan semak
berduri dan mengarungi lumpur ke Kampung Kasugihan, kemudian diteruskan ke
Penanggungan. Hari sudah pukul delapan malam waktu kami tiba di sana. Di
kampung ini saya baru beristirahat sejam ketika kami mendengar gemuruh air,
sehingga tempat ini juga masih belum aman. Kami melarikan diri lagi ke arah
pegunungan. Setelah dua jam berjalan kami mencapai desa Payung yang terletak
di lereng Gunung Tanggamus. Di tempat ini ada yang memberi saya sehelai
sarung, sehingga saya berpakaian agak pantas.”

“Mujur bahwa saya mendapat sambutan baik dari kepala desa maupun rakyatnya,
sehingga setiap hari saya bisa makan nasi dengan lauk ayam. Pada hari Selasa
saya menyuruh orang untuk menyelidiki siapa-siapa yang masih hidup dari
tempat-tempat di pantai. Hasilnya amat menyedihkan. Hampir seluruh Beneawang
musnah. Saya perkirakan korban jiwa di daerah ini ada sekitar seribu orang.
Banyak kampung lenyap. Di banyak desa terjadi kelaparan.”

“Mohon dikirim beberapa potong pakaian, sebab saya tak mempunyai apa-apa
lagi, juga sepatu dan selop.”

*Hujan Batu Apung Membara dan Abu Panas*
Menurut laporan resmi, di Beneawang sekitar 250 orang meninggal, termasuk
hampir semua pemuka adat daerah itu yang berkumpul untuk menyambut
kedatangan Residen. Termasuk Van Zulyen, klerk griffier pembantu Le Sueur,
satu-satunya orang Belanda yang tewas. Kampung-kampung di sebelah barat dan
timur Teluk Semangka mengalami penghancuran total atau sebagian; di
Tanjungan dan di Tanjung Beringin yang terletak di dekatnya, 327 orang
dinyatakan hilang, di Betung yang berdekatan, 244 orang.

Dari Ketimbang di pantai Teluk Lampung kita ikuti kisah kontrolir Beyerink
yang lebih mengenaskan, karena ia pribadi kehilangan seorang anggota
keluarganya dalam malapetaka itu.

“Pada Minggu sore, tanggal 26 Agustus itu distrik kami ditimpa hujan abu dan
batu apung yang membara. Rakyat melarikan diri dalam suasana panik. Abu yang
jatuh itu begitu panasnya, sehingga hampir semua orang menderita luka bakar
pada muka, tangan, dan kaki. Di antara penduduk yang berjumlah kurang lebih
tiga ribu orang yang mengungsi bersama saya ke daerah yang lebih tinggi,
paling sedikit ada seribu orang yang meninggal karena luka bakar. Seorang di
antara anak saya juga ikut meninggal. Kami terpaksa memakamkannya dalam
abu.”

Antar pukul sembilan dan sepuluh malam air mulai menggenangi rumah
kontrolir. Ini merupakan dorongan kuat bagi Beyerink untuk mengajak
keluarganya yang terdiri atas istrinya dan kedua anaknya yang masih kecil
memgungsi ke Kampung Umbul Balak di lereng Gunung Rajabasa. Semalam-malaman
turun hujan kerikil dan abu, hari Minggunya sampai pukul sebelas hujan
deras, paginya antara pukul sembilan dan sepuluh jatuh kepingan-kepingan
batu apung, ada yang sebesar kepala. Ledakan-ledakan sudah terdengar
terus-menerus sejak hari Minggu dan sejak hari Senin tercium bau belerang.
Gelegar letusan terhebat terdengar sekitar pukul sepuluh, disusul segera
oleh kegelapan total. Tak lama kemudian mulai turun abu panas, yang rasanya
sangat nyeri saat mengenai kulit. Ini berlangsung kira-kira seperempat jam,
mungkin lebih lama, disertai uap belerang yang menyesakkan napas.

Sesudah itu turun hujan lumpur, yang melekat pada tubuh seperti lem, tetapi
lebih mending daripada abu panas yang mengakibatkan luka-luka bakar. Lumpur
dan abu silih berganti berjatuhan semalam suntuk, mungkin juga sampai Selasa
pagi.

Selama lima hari Beyerink dengan keluarganya menderita di bawah tempat
berteduh yang sederhana, dikelilingi sejumlah besar rakyat yang ikut
melarikan diri ke tempat itu. Mereka semuanya sangat menderita, terutama
oleh luka-luka bakar yang tak diobati. Anak terkecil keluarga Beyerink
akhirnya meninggal karena luka-lukanya dan keadaan yang menyedihkan itu.

Akhirnya mereka dibebaskan oleh kapal bargas Kedirie yang pada Sabtu pagi,
tanggal 31 Agustus membuang sauh di Teluk Kalianda. Nakhoda kapal beserta
beberapa anak buahnya melakukan peninjauan ke darat. Mereka mendengar bahwa
kontrolir dan keluarganya mengungsi di Umbul Balak. Mereka bergegas
menjemputnya. Dengan bantuan tandu keluarga yang malang itu akhirnya dapat
dibawa ke pantai dan hari itu juga Kedirie bertolak ke Jakarta.

*Tersangkut Di Pohon*
Kapal bargas Kedirie menyelamatkan sejumlah korban, di antaranya seorang
kakek yang berumur sekitar enam puluh tahun, bernama Kimas Gemilang, yang
kemudian dirawat di rumah sakit umum di Jakarta. Dalam sebuah wawancara
dengan harian berbahasa Belanda ia mengisahkan pengalamannya sebagai
berikut:

“Pada hari Senin pagi, sekitar pukul enam, saya menuju ke pantai, tak jauh
dari rumah saya di Ketimbang. Saya melihat permukaan air laut sangat tinggi,
jauh lebih tinggi daripada sehari-hari, tetapi saya tidak melihat gelombang
atau hal lain yang mencurigakan. Sekitar sepuluh menit kemudian, saya
melihat air menggulung dari kejauhan, warnanya hitam dan tingginya
menyerupai gunung. Saya hendak melarikan diri, tetapi sudah tak keburu sebab
air telah mencapai saya, sehingga saya terseret.

Mujurnya, saya tersangkut pada batang pohon besar. Saya memanjat pohon itu
sampai ke puncaknya. Tak lama sesudah itu air menghilang sama cepatnya
seperti tibanya tadi. Setelah lewat lima menit gelombang pasang itu datang
kembali. Saya tetap bertengger di pohon, tak berani turun. Sesudah lewat
sekitar satu jam air pasang tak kembali lagi, barulah saya perlahan-lahan
merosot ke bawah. Tetapi saya tak mampu berjalan karena cedera akibat
hempasan gelombang tadi. Jadi saya duduk dan rebah di bawah pohon penyelamat
itu beberapa hari dan beberapa malam dalam keadaan antara sadar dan tidak,
seperti terbius, tanpa mengetahui apa yang terjadi di sekeliling saya.

Tentu saja selama beberapa hari itu saya tidak makan dan minum sampai suatu
pagi, saya sudah tak tahu lagi hari apa, ada seorang Cina menghampiri saya,
lalu mengangkat saya ke perahunya. Di tengah laut kami ditolong oleh sebuah
kapal api yang membawa saya kemari.”

Demikianlah kisah beberapa saksi mata yang mengalami secara pribadi
malapetaka Krakatau itu. Para pengamat waktu itu setelah mengumpulkan data
yang diperoleh, menyimpulkan bahwa letusan Krakatau bulan Agustus 1883 itu
tidak disertai atau didahului oleh gempa kuat. Di beberapa tempat memang
terasa guncangan ringan.

*Bulan dan Matahari Berwarna-Warni*
Yang meminta korban jiwa maupun kerusakan paling berat adalah air pasang
yang melanda pantai-pantai yang berbatasan dengan Selat Sunda dan utara
Pulau Jawa. Hanya sebagian kecil korban diakibatkan oleh abu panas, sedang
awan panas dan gas beracun tak tercatat. Dari laporan-laporan ternyata bahwa
gelombang pasang itu terjadi tiga kali, yang pertama pada hari Minggu pukul
18.000, pada hari Senin sekitar pukul 06.30, dan pukul 10.30. Gelombang yang
terakhir adalah yang terbesar, yang menyebabkan kerusakan paling banyak.
Penghancuran Teluk Betung dan Caringin terutama diakibatkan oleh gelombang
yang terakhir itu.

Setelah aktif selama 121 hari sejak bulan Mei dan puncak ledakan tanggal 28
Agustus itu akhirnya semuanya menjadi tenang kembali. Krakatau lenyap
seperti ditelan bumi; hampir seluruh belahan utara pulau itu hilang. Yang
tinggal hanya bebatuan sepanjang 813 meter. Gunung berapi Danan dan
Perbuatan juga gaib, dan di tempat itu terbentuk kaldera raksasa yang
berdiameter 7,4 km.

Abu halus yang dilontarkan ke angkasa ditiup ke arah barat oleh angin dan
keliling dunia dengan kecepatan 121 km tiap jamnya. Setelah enam minggu,
dalam bulan Oktober 1883 suatu sabuk debu dan abu halus menyebar sekitar
bumi. Hanya dua hari setelah letusan abu halus itu sudah meliputi benua
Afrika dan lima belas hari kemudian telah mengitari bumi, mengkibatkan suatu
kabut di seluruh daerah khatulistiwa yang menyebar sedikit demi sedikit.
Pada tanggal 30 Nopember kabut itu mencapai Eslandia. Kabut itu menyebabkan
pelbagai dampak optik, termasuk senja kala yang gilang-gemilang, matahari
dan bulan berwarna, dan munculnya corona. Di banyak tempat di dunia terlihat
matahari atau bulan berwarna merah jambu, hijau, biru. Enam bulan setelah
letusan Krakatau, penduduk Missouri di Amerika Serikat melihat matahari
kuning dengan latar belakang langit hijau.

Sebuah majalah populer Belanda memberi judul karangan tentang letusan
Krakatau “Lebih hebat dari bom atom.” Ledakan bom atom bukan apa-apa
dibandingkan dengan letusan Krakatau. Bom atom pertama yang diledakkan
sebagai percobaan di dekat Los Alamos pada tanggal 16 Juni 1945 memancarkan
energi sebesar 0,019 Megaton, sedangkan ledakan Krakatau diperkirakan
sebesar 410 megaton!

Kekuatan letusan itu setara dengan 21.428 bom atom. Sedangkan korban jiwa
yang direnggutnya oleh gelombang pasang merupakan yang tertinggi yang pernah
tercatat sampai hari ini. Ini belum terhitung korban tidak langsung yang
meninggal oleh penyakit dan kelaparan yang terjadi kemudian.

16 Mei 2010 - Posted by | sejarah dunia

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: